Home All

Hidup Tenteram dari Menanam

142
0

BERANGKAT pagi pulang malam menjadi rutinitas Soeparwan ketika masih menetap di Jakarta dan bekerja di perusahaan teknologi multinasional. Setelah 25 tahun bekerja, ia merasa lelah dan ingin menjalani hidup yang lebih sehat. Bersama sang istri, Donor Rahayu, ia memilih pindah ke Parongpong, Bandung, sebagai tempat tinggal sekaligus membuka usaha.

Di kota yang relatif sejuk itu, keduanya menggarap lahan pertanian organik sebagai salah satu upaya mencapai hidup sehat. “Kenapa organik? Karena lewat organik itu sebenarnya kita bisa mendapat pembelajaran secara etika juga, yang akan menunjang ke berbagai aspek,” kata Soeparwan.

Menurut Soeparwan, dalam menjalankan bisnis sayuran organiknya, ia memegang dua syarat. Selain kompetensi ilmu organik yang harus benar, juga perlu memperhatikan etika. “Berilmu dan beretika ini tidak dapat dipisahkan, “ tegasnya.

Ia mencontohkan tiga kategori produk yang ada di kebunnya. Pertama, produk layak kirim yang kondisinya bagus, tidak ada yang patah maupun sobek,. “Lalu kedua, layak piring. Ini sayuran yang sobek atau patah, tapi secara nutrisi masih bagus. Hanya kalau dijual ke konsumen mereka tidak mau. Dan, ketiga, adalah layak cacing. Ini sayuran yang diberikan kepada cacing untuk dimakan dan menghasilkan kompos,” ujarnya menerangkan. (Jek/M-4)

 

 

Biodata:

 

famO (FAM Organic)

 

Sejak 2009

 

Produk: Sayuran organik, paket berkebun organik di rumah dan kebun, dan makanan olahan organik.

 

Website: famorganic.com

 

Pendiri:

 

Nama: Soeparwan Soeleman

 

Usia: 64 tahun

 

Pendidikan: Elektro ITB, 1978

 

Nama: Donor Rahayu

 

Usia 61 tahun

 

Pendidikan: Biologi ITB, 1979


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here