Home All

AS dan Meksiko Bahas Penanganan Perdagangan Narkoba hingga Imigrasi

76
0

MENTERI Luar Neger (Menlu) Amerika Serikat (AS) Antony Blinken telah membahas masalah kepentingan bersama dengan mitranya dari Meksiko, termasuk perdagangan narkoba, migrasi dan perdagangan, ketika pejabat tinggi dari kedua negara bertemu untuk pembicaraan ekonomi tingkat tinggi di Mexico City.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Blinken mencatat apresiasinya yang berkelanjutan atas kerja sama dengan Meksiko dalam diskusinya dengan Menlu Meksiko Marcelo Ebrard.

“Mereka juga membahas upaya regional untuk mendukung rakyat Haiti serta Meksiko dan kerja sama berkelanjutan Amerika Serikat untuk menciptakan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang lebih efektif,” kata Juru Bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price dalam pernyataannya.

Blinken bergabung dengan Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo dan pejabat administrasi Biden lainnya dalam perjalanan ke ibu kota Meksiko untuk Dialog Ekonomi Tingkat Tinggi AS-Meksiko tahun ini.

“Tahun lalu, kedua presiden kami sepakat untuk meluncurkan kembali dialog ekonomi tingkat tinggi. Mereka bersama-sama menyadari bahwa hubungan AS-Meksiko yang kuat sangat penting,” kata Blinken selama pembicaraan.

Baca juga: Pembawa 51 Mayat Imigran Meksiko Dalam Trailer Terungkap

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador membuat catatan perdamaian pada hari sebelumnya tentang perselisihan besar dengan AS mengenai kebijakan energi Meksiko, dengan mengatakan Washington telah mengadopsi sikap yang lebih hormat terhadap posisinya.

Pada Juli lalu, perwakilan perdagangan AS menuntut pembicaraan penyelesaian perselisihan dengan Meksiko, dengan alasan upaya Lopez Obrador untuk memperketat kontrol negara atas pasar energi tidak adil bagi perusahaan-perusahaan AS dan kemungkinan melanggar kesepakatan perdagangan regional.

Lopez Obrador, yang telah menetapkan kebijakan energinya sebagai masalah kedaulatan nasional, pada saat itu menanggapi dengan menantang, dengan mengatakan dia akan mempertahankan posisi Meksiko pada parade militer hari kemerdekaan yang berlangsung Jumat mendatang.

Namun, pada hari Senin dia mengatakan dia tidak akan lagi merujuk pada perselisihan energi selama pidatonya pada hari Jumat karena Presiden AS Joe Biden telah menanggapi kekhawatirannya secara positif.

“Ada nada yang berbeda. Ada sikap hormat. Sebaliknya, ini adalah penegasan kembali penghormatan terhadap kedaulatan nasional kita,” ungkap Lopez Obrador pada konferensi pers reguler, merujuk pada surat yang dia terima dari Biden.

Keluhan energi AS, yang segera diikuti Kanada, bisa dibilang merupakan perselisihan paling signifikan yang muncul di bawah Perjanjian Amerika Serikat-Meksiko-Kanada (USMCA) sejak kesepakatan perdagangan Amerika Utara mulai berlaku pada tahun 2020.

Jika tidak diselesaikan, itu bisa mengarah pada pengenaan tarif perdagangan yang besar dan kuat terhadap Meksiko, kata para analis.

Menlu Meksiko, Ebrard mengatakan pembicaraan hari Senin sangat produktif dan bahwa Meksiko telah diundang untuk berpartisipasi dalam dorongan AS untuk memperkuat output semikonduktor dan elektromobilitas di Amerika Utara.

Ebrard menambahkan bahwa perselisihan energi bukanlah titik fokus agenda hari Senin dan telah mengambil tidak lebih dari 5% dari percakapan di istana kepresidenan.

Washington semakin mengharapkan pemerintah Meksiko untuk membantu mengatasi meningkatnya jumlah pengungsi dan migran yang tiba di perbatasan AS-Meksiko.

Tetapi hubungan antara kedua negara telah diuji dalam beberapa bulan terakhir setelah Lopez Obrador menghina Biden dengan menolak untuk berpartisipasi dalam KTT Amerika di Los Angeles dengan alasan bahwa Kuba, Venezuela, dan Nikaragua tidak diundang.

Itu mendorong presiden AS untuk mengundang rekannya dari Meksiko untuk mengunjungi Gedung Putih pada Juli untuk memperbaiki hubungan. (Aljazeera/Fer/OL-09)


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here